close menu

Masuk


Tutup x

PT PLN Mendukung Pemerintah Wujudkan Energi Berkeadilan

PT PLN
PT PLN Memberikan Penerangan ke 10 Kabupaten di Sorong. (Foto: Ist)

Penulis: | Editor: Ana Halima

SORONG, FAJARNTT.COM – PT PLN melalui dana Penyertaan Modal Negara (PMN) menghadirkan listrik ke 10 kampung di Kabupaten Sorong Selatan dan Kabupaten Maybrat, Provinsi Papua Barat Daya.

Setelah 25 tahun belum mendapatkan penerangan, kini masyarakat dapat menikmati listrik andal 24 jam. Kehadiran listrik ini merupakan wujud nyata Pemerintah bersama PT PLN untuk menerangi seluruh masyarakat Indonesia hingga ke seluruh pelosok tanah air.

Asisten II Pemda Kabupaten Sorong Selatan, Yohan H. Kukurule menyatakan, apresiasi tinggi pada Pemerintah dan PLN.

Dengan listrik 24 jam ini, Ia berharap dapat merangsang perekonomian daerah dan meningkatkan taraf hidup masyarakat.

“Semoga dengan hadirnya listrik dapat meningkatkan taraf ekonomi, sosial dan kehidupan masyarakat serta memajukan Indonesia,” ungkap Yohan di Sorong, pada Rabu, 5 Juli 2023.

Ada pun ke 10 kampung yang berhasil di aliri listrik PLN kali ini yakni; Kampung Garma, Kampung Klawes, Kampung Wandun, Kampung Pasir Putih, Kampung Sauden, Kampung Beemus, Kampung Welek yang berada di Distrik Fkour serta Kampung Kofalit yang berada di Distrik Salkma, Kabupaten Sorong Selatan. Selanjutnya, Kampung Sehu dan Kampung Yabokh yang berada di Distrik Ayamaru Barat, Kabupaten Maybrat.

Sebelumnya, dalam pemenuhan kebutuhan listrik, masyarakat memanfaatkan pelita dan genset pribadi untuk menerangi pada malam hari.

Namun, penggunaan genset di rasa sangat berat. Untuk Rp100 ribu pembelian bahan bakar genset hanya mampu di gunakan selama tiga sampai empat jam saja.

PLN Komitmen Mendukung Pemerataan Akses dan Percepatan Penyediaan Listrik

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menjelaskan, PLN berkomitmen penuh mendukung pemerataan akses dan percepatan penyediaan listrik di seluruh tanah air. Selain itu, hal ini sebagai upaya mengejar target rasio elektrifikasi sebesar 100 persen pada 2024.

“Kami siap mendukung upaya pemerintah dalam mewujudkan energi berkeadilan serta meningkatkan rasio elektrifikasi nasional. Karena itu, PLN akan terus hadir menerangi masyarakat hingga pelosok negeri,” kata Darmawan.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Papua dan Papua Barat, Budiono menjelaskan, listrik tersebut di suplai langsung dari sistem kelistrikan Teminabuan yang bersumber dari PLTD Komaulin.

Selanjutnya, PLN juga membangun 10 unit gardu distribusi yang memiliki total kapasitas 550 kilovolt ampere (kVa), jaringan tegangan menengah (JTM) sepanjang 38,15 kilometer sirkit (kms) serta 10,44 kms, dan jaringan tegangan rendah (JTR) hasil sinergi antara Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Sorong bersama PLN Unit Pelaksana Proyek Ketenagalistrikan (UP2K) Papua Barat.

“Meskipun bukan hal yang mudah, di karenakan letak geografis dan akses jalan yang sulit PLN terus berusaha menghadirkan penerangan hingga ke pelosok negeri. Terima kasih kepada seluruh pihak dan masyarakat yang telah membantu kami, mari kita jaga bersama infrastruktur yang sudah di bangun,” tutup Budiono. (*)

Follow Berita FajarNTT.com di Google News

Dapatkan update breaking news dan berita pilihan kami dengan mengikuti FajarNTT.com WhatsApp Channel di ponsel kamu

CATATAN REDAKSI: apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada redaksi kami EMAIL.
Sebagaimana diatur dalam Pasal (1) Ayat (11) Dan (12) Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 Tentang Pers.

Konten

Komentar

You must be logged in to post a comment.

Terkini Lain

Konten